Baca Novel Online

Harry Potter Dan Batu Bertuah

Bab 1. ANAK LAKI LAKI YANG BERTAHAN HIDUP

Mr dan Mrs Dursley yang tinggal di Privet Drive nomer empat bangga menyatakan diri mereka orang-orang yang normal, untunglah. Mereka tak bisa di harapkan terlibat dengan sesuatu yang ajaib atau misterius, karena mereka sama sekali tidak percaya omong kosong seperti itu.

Mr Dursley adalah direktur Grunnings, perusahaan yang memproduksi bor. Dia laki-laki yang besar gemuk, nyaris tanpa leher, walaupun kumisnya besar sekali. Mrs Durslety berambut pirang, lehernya dua lili panjang leher biasa. Baginya ini menguntungkan, karena kegemarannya adalah menjulurkan leher di alas pagar-pagar, untuk mengintip para tetangga. Suami istri Dursley mempunyai seorang anak lelaki kecil bernama Dudley dan menurut pendapat mereka, didunia ini tidak ada anak lain sehebat Dudley.

Keluarga Dursley memiliki segalanya yang mereka inginkan, tetapi mereka juga punya rahasia, dan ketakutan terbesar mereka adalah, kalau ada orang yang mengetahui rahasia ini.

Mereka pikir mereka pasti lak tahan kalau sampai ada yang tahu tentang keluarga Potter. Mrs Potter adalah adik Mrs Dursley, tetapi sudah bertahun-tahun mereka tidak bertemu. Mrs Dursley malah berpura-pura tidak punya adik, karena adiknya dan suaminya yang tak berguna itu tak layak sama sekali menjadi

kerabat keluarga Dursley. Mr dan Mrs DumJey bergidik memikirkan apa kata tetangga mereka jika keluarga Potter muncul di jalan mereka. Keluarga Dursley tahu bahwa keluarga Potter juga punya seorang anak laki-laki kecil, tetapi mereka belum pernah melihatnya. Anak ini salah satu alasan bagus lain kenapa mereka tak mau dekat-dekat keluarga Potter. Mereka tak ingin Dudley bergaul dengan anak seperti itu.

Ketika Mr dan Mrs Dursley bangun pada hari Selasa pagi yang mendung saat cerita kita ini mulai, tak ada tanda-tanda di langit berawan di luar bahwa akan terjadi hal-hal misterius dan aneh di seluruh negeri. Mr Dursley bersenandung ketika dia mengambil dasinya yang sangat membosankan untuk dipakainya bekerja, dan Mrs Dursley bergosip riang seraya berkutat dengan Dudley yang menjerit-jerit dan mendudukkan anak itu di kursinya yang tinggi.

Tak seorang pun dari mereka melihat seekor burung hantu besar kuning kecokelatan terbang melintasi jendela.

Pukul setengah sembilan Mr Dursley memungut tas kerjanya, mengecup pipi Mrs Dursley dan mencoba mengecup Dudley, tapi gagal, sebab sekarang Dudley ngadat dan melempar-lempar serealnya ke dinding. “Dasar anak-anak,” senyum Mr Dursley sambil masuk ke mobilnya dan memundurkannya keluar dari garasi rumah nomor empat.

Di sudut jalanlah pertama kalinya dia menyadari ada suatu yang aneh—seekor kucing membaca peta. Sekejap Mr Dursley tidak menyadari apa yang telah dilihatnya—kemudian dia menoleh untuk melihat sekali lagi. Ada kucing betina berdiri di ujung Jalan Privet Drive, tapi sama sekali tak kelihatan ada peta.

Rupanya tadi cuma khayalannya. Pasti itu tipuan cahaya. Mr Dursley mengejapkan mata dan memandang ulang kucing itu.

Si kucing balas memandangnya, Saat Mr Dursley berbelok di sudut dan meneruskan perjalanan, dia memandang kucing itu lewat kaca spionnya. Kucing itu sekarang sedang membaca papan jalan yang bertuliskan Privet Drive—bukan, bukan membaca melainkan memandang papan jalan itu, kucing itu tidak bisa membaca peta atau papan jalan. Mr Dursley menggelengkan kepalanya dan mencoba melupakan kucing itu.

Selama mengendarai mobilnya ke kota, yang dipikirkannya hanyalah pesanan bor dalam jumlah besar yang akan didapatnya hari itu.

Tetapi menjelang masuk kota, bor tergusur keluar dari pikirannya oleh sesuatu yang lain. Sementara terjebak macet seperti biasanya, dia melihat banyak orang berpakaian aneh.

Orang-orang yang memakai jubah. Mr Dursley tak tahan melihat orang yang berpakaian aneh-aneh—dandanan anakanak muda jaman sekarang! Dia kira jubah bloon ini sedang mode. Dia mengetuk-ngetukkan jarinya pada kemudi mobil dan matanya menatap serombongan orang aneh yang berdiri cukup dekat. Mereka sedang berbisik- bisik dengan tegang. Mr Dursley sebal sekali melihat bahwa dua di antara mereka sama sekali tidak muda lagi. Yang pakai jubah hijau zamrud itu bahkan lebih tua dari dia! Kelewatan benar! Tetapi kemudian terlintas di benaknya bahwa mereka mungkin sengaja berdandan seperti itu—mereka pastilah sedang mengumpulkan dana entah untuk apa—ya, pasti begitu. Kendaraan-kendaraan mulai bergerak, dan beberapa menit kemudian Mr Dursley tiba di tempat parkir Grunnings, pikirannya kembali dipenuhi bor.

Mr Dursley selalu duduk membelakangi jendela di kantornya di lantai sembilan. Jika tidak, mungkin sulit baginya untuk berkonsentrasi pada bor pagi itu. Dia tidak melihat burungburung hantu terbang berseliweran di siang hari, meskipun orang-orang lain di jalan melihatnya. Orang-orang itu melongo dan menunjuk-nunjuk ketika burung-burung hantu tak putus-putusnya beterbangan Sebagian besar dari mereka belum pernah melihat burung hantu, di malam hari sekalipun. Tetapi Mr Dursley melewatkan pagi yang normal, tanpa gangguan burung hantu. Dia berteriak pada lima orang yang berbeda. Dia melakukan beberapa pembicaraan telepon penting dan berteriak beberapa kali lagi. Hatinya sedang senang, sampai waktu makan siang, ketika dia memutuskan akan melemaskan kaki dan berjalan ke toko kue di seberang jalan.

Dia sudah lupa sama sekali pada orang-orang berjubah, sampai dia melewati serombongan lagi di sebelah toko kue. Dia mendelik gusar kepada mereka. Dia tidak tahu kenapa, tetapi mereka membuatnya resah. Rombongan yang ini juga berbisik-bisik tegang dan dia sama sekali tidak melihat satu pun kotak pengumpul dana. Saat melewati mereka lagi dalam perjalanan kembali ke kantor, dia mendengar beberapa kata yang mereka ucapkan.

“Keluarga Potter, betul, begitu yang kudengar…”

“… ya, anak mereka, Harry…”

Mr Dursley langsung berhenti. Ketakutan melandanya. Dia menoleh memandang mereka yang berbisik- bisik itu, seakan mau mengatakan sesuatu, tetapi tidak jadi.

Dia cepat-cepat menyeberang jalan, bergegas naik ke kantornya, dengan galak menyuruh sekertarisnya agar tidak mengganggunya, menyambar teleponnya, dan sudah hampir selesai menghubungi nomor rumahnya ketika dia berubah pikiran. Dia meletakkan kembali gagang telepon dan mengelus-elus kumisnya sambil berpikir… tidak, dia bodoh. Potter bukan nama yang tidak umum. Dia yakin ada banyak orang bernama Potter yang mempunyai anak bernama Harry. Kalau dipikir-pikir lagi, dia malah tidak yakin keponakannya bernama Harry.

Dia bahkan belum pernah melihat anak itu. Siapa tahu namanya Harvey. Atau Harold. Tak ada gunanya membuat cemas Mrs Dursley. Dia selalu jadi cemas kalau nama adiknya disebutsebut. Mr Dursley tidak menyalahkannya-—kalau dia sendiri punya adik seperti itu… tapi, orang-orang yang memakai jubah itu…

Sulit baginya untuk berkonsentrasi pada bor sore itu, dan ketika meninggalkan kantornya pada pukul lima sore, dia masih cemas sehingga menabrak orang di depan pintu.

“Maaf,” gumamnya, ketika laki-laki tua yang ditabraknya terhuyung nyaris jatuh. Sesaat kemudian baru Mr Dursley menyadari, laki-laki itu memakai jubah ungu. Dia kelihaiannya sama sekali tidak marah ditabrak sampai hampir jatuh.

Categories:   Fantasi

Comments