Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

Sayangnya, belum tengah hari, kedamaian itu meletus. Tak tahu siapa yang membuat gara-gara, mungkin karena udara yang panas telah memuaikan selangkangnya, Paman uring- uringan.

“Tahukah kalian?” katanya pada kami, jongos-jongosnya.

“Dewasa ini kopi sudah banyak diselewengkan!”

Merepetlah mulutnya soal kopi zaman modern yang ada di kota.

“Kopi mereka buat dengan mesin, dicampuri zat-zat aneh, berbusa-busa. Mereka beri nama seperti nama bintang pelem, lalu mereka jual lebih mahal dari sekilo beras! Itu kurang ajar! Itu melanggar hak asasi peminum kopi!”

Kami tegak menyimak, berani meleng sedikit, urusan bisa runyam.

“Mereka bilang, kopinya mereka datangkan dari luar negeri. Bahkan ada yang menjual kopi dari kotoran musang. Itu melanggar hak hewan! Kopi yang benar adalah seperti kopi kita. Kopi yang dibeli dengan harga yang adil dari para petani. Dijerang dalam wajan, dikisar
dengan tangan.”

Kopi kami memang seluruhnya dikerjakan oleh tangan manusia.

“Kopi adalah minuman rakyat. Dijual dengan harga rakyat. Kopi rakyat enak karena
keringat petani dan tangan tukang kisar yang melepuh. Selain daripada itu, penipuan!”

Kurasa sedikit banyak, Paman ada benarnya.

“Kopi zaman modern, tak ada yang beres! Semuanya trabel!”

Yang dimaksud Paman dengan trabel adalah trouble.

Sore itu Paman datang sambil menjunjung sebuah kotak. Dikumpulkannya kami, dibukanya kotak itu, isinya sebuah blender, dan berpidatolah ia.

“Kita tidak bisa terus-menerus seperti dulu. Cara-cara yang lama dalam menghidangkan kopi harus ditinggalkan. Kita telah memasuki zaman modern. Waktu, ingat waktu, adalah faktor terpenting dalam proses produksi dewasa ini. Siapa yang tak bisa
menghemat waktu, ia akan tergilas.”

Bicara Paman cerdas, tenang, tanpa dosa, dan sama sekali lupa akan sumpah serapahnya pada kopi zaman modern pagi tadi.

“Saingan kita semakin banyak. Selera juga berubah. Peminum kopi sekarang menyukai kotoran hewan. Dapatkah kalian bayangkan itu? Kopi dari kotoran musang lebih mahal dari
kopi mana pun! Karena itu, Tam ….” Paman menunjuk Rustam.

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.