Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

Sebaliknya, meskipun ekspresi wajah Maryamah tak kentara karena burkaknya, aku tahu ia sedang gugup. Ia mendapat buah putih sehingga berhak melangkah lebih dulu. Ia menunduk sejenak, seperti berdoa, lalu mengangkat wajah. Diamatinya deretan buah catur di depannya, ia siap menghunus pedang. Diangkatnya sebutir pion. Napasku tertahan. Demi Tuhan Yang Maha Esa, kuharap Grand Master Ninochka Stronovsky berada di sini. Prajurit balok satu itu melayang lalu mendarat diiringi gempita sorak sorai pendukungnya.

Sebaliknya, pendukung Aziz bersorak waktu Aziz melangkah pertama kali. Lalu langkah demi langkah saling berbalas. Namun, mengagetkan, tiba-tiba menteri Aziz telah berada dalam posisi tembak. Perempuan itu asyik saja bertahan. Sekali sekak, raja Maryamah hampir terpelencat. Pendukung Aziz berteriak: dua puluh! Dua Puluh! Maksudnya, seperti sesumbar Aziz di Radio Suara Pengejawantahan itu, ia kana membunuh raja Maryamah pada langkah ke-20. Benar saja, tepat pada langkah ke-20, sekak lagi. Raja Maryamah almarhum.

Tragis. Orang yang kami gadang-gadang kena lipat dalam waktu kurang dari 15 menit. Maryamah berkali-kali menarik napas panjang. Sungguh memilukan nasibnya. Mitoha dan Paman terkekeh-kekeh.

Papan kedua. Aziz lebih percaya diri. Ia membuka dengan pembukaan Inggris yang anggun tapi mengandung maut. Maryamah melangkahkan sebutir pion penuh ragu. Aziz langsung mengganas. Perempuan itu malah kembali melakukan kesalahan yang sama seperti tadi. Mekarlah hidung Aziz melihat lawannya tak belajar sedikit pun dari kebodohannya di papan catur pertama tadi. Tanpa alasan yang jelas, Maryamah malah melepaskan kuda dari sistem pertahanannya. Alvin and the Chipmunks tak sabar. Ia berdiri dan berusaha menarik perhatian Maryamah. Ia memberi isyarat dengan jarinya agar Maryamah menyusun formasi pembelaan Petrof seperti saran Grand Master. Tapi, semuanya telah terlambat.

Senyum Aziz ex-player tersimpul-simpul melihat kuda nan semlohai berangin-angin. Maryamah menyesali kesahan fatal tingkat amatir yang baru saja ia perbuat. Tanpa buang tempo, Aziz mengutus menterinya untuk meraup kuda itu. Namun, nyaris pada saat yang bersamaan, sekonyong-konyong, dengan tangkas Maryamah meraih luncus dan menyikut benteng Aziz. Nyawa benteng itu menjadi gratis lantaran terlepas dari mekanisme pengawalan menteri yang terbuai rayuan air mata buaya kuda binal yang diumpankan Maryamah tadi.

Kuda itu tak lain secawan racun! Benar pendapat Detektif M. Nur, lelaki hidung belang itu sama sekali tak tahan godaan! Aziz terperanjat. Maryamah dengan sigap menyusun pembelaan Petrof. Belum sempat aziz berpikir panjang tiba-tiba ia kena sekak. Lutut rajanya gemetar. Disekak sekali lagi, raja itu tertungging. Pendukung Maryamah melonjak-lonjak. Modin susah payah menenangkan mereka. Di tengah hiruk pikuk itu Paman bangkit, lalu tanpa malu-malu mengambil tempat di belakang Maryamah.

Papan ketiga, penentuan.

“Mah! Mah!” panggil Paman.

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.