Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

Mozaik 7
Wisuda

BELUM terang tanah, Enong sudah berdiri agak gemulai di pekarangan, persis penari Semenanjung ingin menyambut pejabat tinggi dari Jakarta yang baru turun dari pesawat baling-baling. Senyumnya lebar, selebar dimungkinkan mulut. Kuhampiri perempuan yang humoris dan selalu optimis itu. Tanpa banyak cincong, ia menyerahkan sepucuk surat padaku, dan aku tak boleh membacanya sebelum ia pergi. Rupanya, tak hanya humoris dan optimis, dia juga sentimental.
Ia mengayuh sepeda reyotnya dan kubaca surat itu. Aku pun tersenyum lebar. Surat itu adalah undangan untuk menghadiri wisuda kursus bahasa Inggris. Enong belum jauh. Ia menoleh dan melambai-lambai padaku. Lima detik kurang lebih, aku disentak haru.
Pada suatu Sabtu pagi yang menyenangkan, dengan pakaian terbaik, aku dan Detektif M. Nur duduk di aula sebuah gedung di ibu kota kabupaten. Ratusan keluarga para lulusan duduk dengan wajah senang di kursi yang berjajar rapat. Gedung itu hampir penuh. Di deretan para lulusan, tampak seseorang yang menarik perhatian karena ia paling dewasa di antara berpuluh remaja di kiri-kanannya. Aku tersentuh melihat jilbab baru yang dibelinya khusus untuk acara wisuda. Detektif M. Nur yang melankolis telah berkaca-kaca matanya sejak tadi.
Ibu Indri, direktur kursus, naik podium dan berpidato. Pada akhir pidatonya, ia mengumumkan lima lulusan terbaik. Lulusan terbaik pertama adalah seorang wanita muda Tionghoa berkaca mata tebal yang tampak sangat cerdas. Hadirin bertepuk tangan untuknya. Terbaik kedua, seorang anak muda Melayu kelas dua SMA. Lulusan ketiga dan keempat juga anak-anak kelas tiga SMA.
“Lulusan terbaik kelima,” kata Bu Indri. Ia menunda menyebutkan namanya, mungkin
karena sangat istimewa. Wajahnya tegang bercampur gembira.
“Maryamah binti Zamzami!”

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.