Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

Berarti muslihat berpangkat banyak, pecatur tingkat sinuhun seperti Matarom mampu memperkirakan kemungkinan sampai 5 langkah ke depan.

Maryamah terperosok ke dalam perangkap. Tak lama kemudian perwira-perwira Matarom siap mengokang senapan untuk memuntahkan peluru. Pendukungnya riuh melihat jagoannya mau menyerbu.

Nochka diam dan tampak sangat tenang. Ia mengangguk-angguk seakan mengakui kemampuan Matarom. Matarom mencoba menyerang beberapa kali, tapi tidak efektif. Dicobanya lagi, gagal lagi. Setelah berulang kali gagal, ia sadar bahwa ia bisa masuk ke dalam situasi yang dialami Overste Djemalam waktu dilibas Maryamah. Serangan terus-menerus hanya akan membuatnya melakukan pelemahan sendiri. Disertai gerutuan pendukungnya, Matarom menawarkan remis. Maryamah menerima. Nochka mengangguk-angguk.

“Hmm, interesting,” katanya.

Para pria berpakaian serbahitam terpaku. Wajah mereka yang tadi gembira dan benci berubah menjadi ragu. Master Nasional Abu Syafaat geram. Ia memanggil Matarom dan mencak-mencak memberi arahan. Baginya, seharusnya Matarom menang papan pertama tadi.

Nochka berbisik padaku. Kudekati Maryamah.

“Kak, kata Nochka, pakai pertahanan kombinasi benteng dan blok raja secepat mungkin.”

Papan kedua berlangsung mirip papan pertama. Pertandingan berlangsung penuh intaian marabahaya. Keringat membasahi burkak Maryamah. Matarom berusaha sekuat pikiran menundukkan lawan, tapi tetap tak bisa menembus pertahanan. Master Nasional Abu Syafaat menatapku dan Nochka dengan tajam. Ia tahu bahwa Nochka telah membaca siasatnya. Pertarungan ini rupanya tidak hanya Maryamah melawan Matarom, ilmu putih melawan ilmu hitam, atau keberanian melawan kesombongan, tapi juga antara Grand Master Ninochka Stronovsky melawan Master Nasional Abu Syafaat.

Serangan Matarom tak berarti, dan tak ada pilihan lain kecuali remis lagi. Dua papan berlalu, skor masih seri. Para penggemar ilmu hitam kembali bergairah. Sekarang dari ragu wajah mereka berubah menjadi bengis. Adapun Master Nasional Abu Syafaat makin geram. Tangannya menunjuk-nunjuk. Aku tak tahu strategi apa yang diajarkannya pada Matarom, tapi dari dua pertandingan tadi Nochka pasti dapat mengantisipasi tindakan Master Nasional Abu Syafaat selanjutnya. Dia membisikiku.

“Grunfeld Hindia, left wing, attack!” “Oke, Grand Master.”

Kuhampiri Maryamah.

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.