Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

“Saudara-saudara, suatu kehormatan bagi kita. Grand Master Ninochka Stronovsky, salah satu pecatur perempuan terbaik dunia, akan menyaksikan pertandingan final ini.”

Tepuk tangan yang tadi ragu kini menjadi pasti. Mereka yang tak kenal bertepuk tangan paling keras. Nochka membekapkan tangannya di dada dan mengangguk-angguk ke semua arah. Tepuk tangan untuknya sangat meriah dan panjang. Banyak orang berdiri tanda salut pada Grand Master. Sejenak kedua kubu sekondan melupakan pertikaian. Mitoha menoleh padaku. Pandangannya sulit kulukiskan dengan kata-kata. Terbongkarlah misteri besar tentang kemampuan Maryamah. Ia sekarang tahu ke mana diagram-diagram catur itu kubawa.

Nochka duduk di sampingku dan memintaku menerjemahkan setiap ucapan Modin. Ia tertawa mengetahui nama klub-klub catur yang unik dan ia tampak amat tertarik. Katanya, di mana pun ia tak pernah melihat orang menonton catur seperti menonton sepak bola, ribut.

Modin mengumumkan bahwa sesuai tradisi pada pertandingan final, akan diperdengarkan lagu kebangsaan Indonesia Raya. Tanpa diminta, hadirin yang duduk serentak berdiri. Orang-orang suku bersarung, membetulkan sarungnya. Orang-orang Sawang yang gagah, berdiri tegak. Orang-orang Tionghoa merapatkan barisan. Orang-orang
Melayu yang tadi hiruk pikuk, mendadak diam. Ninochka Stronovsky berdiri dengan khidmat.
Lalu, melalui tape recorder, mengalirlah lagi kebangsaan itu. Semua menyimak dan hanyut terbawa kemegahan lagu Indonesia Raya.

Mereka yang bertopi menghormat pada bendera merah putih besar yang berkibar – kibar di puncak tiang di pekarangan warung. Maryamah membekapkan tangannya di dada. Selamot berkaca-kaca matanya, mungkin ia teringat pada calon presiden perempuan itu. Paman meskipun tak bertopi, juga menghormat. Dengan lantang ia ikut menyanyikan lagu kebangsaan itu. Lagu itu usai, tepuk tangan gegap gempita. Pertarungan dahsyat dimulai.

Maryamah dan Matarom berhadap-hadapan. Sungguh mendebarkan. Maryamah mendapat buah putih. Yang diharapkan para penganut pendukunan terkabul, yakni pada tarung papan pertama, Matarom akan memimpin tentara-tentara iblisnya. Matarom tersenyum. Dapat kurasakan Maryamah sedikit banyak terkorupsi oleh sugesti. Ia berusaha menguatkan diri untuk menghadapi lawan multidimensi. Ia bukan hanya akan melawan pecatur brilian di depannya, namun juga berkelahi melawan apa yang dipercayai oleh lelaki- lelaki berpakaian serbahitam yang nanar menatapnya.

Maryamah membuka dengan pembukaan Spanyol yang konservatif. Beberapa langkah berikutnya kedua pecatur mulai terlibat perselisihan tingkat mahir. Matarom memasang formasi untuk memancing serangan luncus Maryamah. Maryamah mencium gelagat itu, ia tak terayu dan berkonsentrasi pada kudanya. Tanpa sebersit pun ia menduga bahwa Matarom sengaja memancing luncusnya karena ia sudah tahu bahwa siasatnya akan terendus dan
Maryamah akan terfokus pada kudanya. Ini semacam tipuan dalam tipuan dalam tipuan.

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.