Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

Paman menepuk-nepuk bahu adik iparnya, seakan banyak sekali hal di dalam pikirannya yang ingin ia tumpahkan, tapi ia tahu bahwa keluarga adik iparnya itu ingin pamit. Keluarga kecil dari kampung yang bersahaja itu mengucapkan salam. Mereka beranjak. Paman memandangi mereka sampai jauh sambil melambai-lambaikan tangannya. Lalau ia berbalik.

“Boi! Sampai di mana aku tadi?”

Tanduknya tumbuh lagi.

“Sampai … politisi tak tahu adat, Pamanda!” “Yakinkah kau?”
“Yakin, Pamanda.”
“Mendengarkah kau apa yang kubicarakan tadi!?”
“Mendengar, Pamanda, mendengar.”
“Kurasa aku tadi sampai pemerintah kurang ajar!”
“Tidak, Paman, Pamanda tidak pernah mengatakan pemerintah kurang ajar.”
“Apa katamu? Tidak pernah? Melihat situasi sekarang, sepatutnya hal itulah yang
kukatakan!”

Aku agak ragu, tapi perasaanku tadi omelan Paman sampai pada politisi tak tahu adat. Lagi pula kata kurang ajar adalah kata yang kasar. Setahuku, Paman tak pernah menghunus kata itu. Melihatku sangsi, Paman muntab.

“Berarti kau tak mendengar bicaraku tadi! Kau , politisi, pemerintah, menteri pendidikan, anggota DPRD, sama saja! Kalian setali tiga uang! Rakyat setengah mati, mereka membeli mobil dinas mewah-mewah pakai uang rakyat. Tak punya perasaan.”

Kucoba mengingat-ingat, sampai mana semprotan Paman tadi. Aku yakin pada pendapatku. Aku perlu pembela. Aku menoleh pada Rustam. Rustam takut, tapi caraku memandang, mendesaknya.

“Benar, Pamanda, tadi Pamanda sampai politisi tak tahu adat ….”

Paman terlanjur murka.

“Kau dan Ikal, bujang lapuk karatan! Telinga wajan! Baiklah, kuulangi lagi!”

Seandainya tak muncul Aziz Tarmizi, gerutuan itu belum akan berhenti.

Tak macam biasanya, Aziz datang dengan wajah sembap. Semangat “Rambate rata hayo singsingkan lengan baju kalau kita mau maju” tak tampak pagi ini. Lalu, dengan pedih ia berkisah padaku bahwa ia merasa telah dizalimi klub Di Timoer Matahari. Katanya ia

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.