Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

“Tak ada soal, Pamanda. Sekarang jalan sudah sangat bagus. Aspal terus sampai ke
rumah. Walaupun hujan, jalan tidak lagi banjir.”

Paman mengangguk-angguk senang sebab keluarga itu tidak akan menemukan hambatan.

“Baguslah, pemerintah dan politisi sekarang memang lebih memperhatikan rakyat kecil.”

Paman juga bertanya tentang sekolah anak-anak adik iparnya, kaka dan abang dari si kecil yang menggemaskan itu, mereka di Sekolah Dasar.

“Oh, sekolah juga sudah baik, Pamanda. Tak ada masalah. Guru-guru sudah lengkap. Fasilitas sekolah sudah bagus. Anak-anak sekolah dengan baik.”

Wajah paman seperti ingin menangis, suaranya sendu.

“Prestasi menteri pendidikan memang sangat mengesankan belakangan ini. Sangat berbeda dengan ketika Paman masih muda dulu. Sekarang zaman sudah berubah. Menteri pendidikan dewasa ini adalah orang yang taat beragama. Ia juga seorang sarjana yang
lumayan di sekolahnya. Kurasa hanya satu kata untuk menggambarkan apa yang telah
diperbuatnya untuk rakyat.” “Apa itu, Pamanda?” “Mengagumkan.”

Si adik ipar mengangguk-angguk.

“Anggota DPRP pun tak kalah hebat. Mereka adalah orang-orang muda dan terpelajar. Tak seorang pun yang tak sarjana, dari berbagai jurusan. Mereka sangat peduli pada rakyat. Satu kata pula untuk menggambarkan dedikasi mereka.”
“Apa itu, Pamanda?”
“Mengharukan.”

Si adik ipar mengangguk-angguk lagi. Suara Paman sendu lagi.

“Konon, anggota-anggota DPRD itu tak mau makan, sebelum rakyatnya makan.”

Si adik ipar kembali mengangguk takzim.

“Terus terang,” ujar Paman dengan serius.

“Aku tak habis mengerti, mengapa orang-orang gampang sekali mengata-ngatai pemerintah. Kalau bicara, sekehendak hatinya saja. Apa mereka kira gampang mengelola
negara? Mengurusi ratusan juga manusia? Yang semuanya tak bisa diatur. Kalau mereka
sendiri yang disuruh mengurusi negara, tak becus juga!”

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.