Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

Mozaik 5
Giok Nio

DI BAGIAN dunia yang lain, nun di pusat Kota Helsinki, ibu kota Finlandia, sebuah hall yang megah telah dipadati pengunjung, fans, dan wartawan. Semua mata, berpuluh mikrofon, lampu, dan kamera dari kantor-kantor berita internasional tersorot ke wajah perempuan yang duduk berjejer: Bellinda Hess-Hay, Nikky Wohmann, Frederika Vilsmaier, Nazwa Kahail, dan Ninochka Stronovsky. Mereka adalah pecatur perempuan terbaik di muka bumi ini, para grand master. Inilah event yang pernah diceritakan Nochka padaku tempo hari. Di dalam event ini ia menargetkan dirinya untuk menjadi salah satu dari dua puluh pecatur perempuan terbaik dunia.
Atmosfer persaingan yang memanas membungkus aroma perang dingin di antara perempuan canggih berotak encer itu. Ketika Nikky Wohmann berkicau-kicau menjawabi pertanyaan wartawan, Nazwa Kahail mendelak-delik padanya, masih jengkel akan kekalahan pahitnya dari Wohmann di Kalkuta tahun lalu.
Bellinda Hess-Hay-lah pecatur perempuan dunia nomor wahid sekarang. Ia acuh tak acuh. Jawabannya pendek-pendek. Sekaligus, sepandai apa pun ia sembunyikan, setiap orang tahu bahwa ia gentar pada Ninochka Stronovsky. Jagoan kemarin sore itu—Stronovsky—baru setahun masuk jajaran elite pecatur kelas dunia. Dua tahun sebelumnya, dalam pertandingan yang disebut pengamat ESPN sebagai pertandingan paling menarik sepanjang sejarah catur perempuan, Hess-Hay hanya menang tipis dari Stronovsky.
Dalam pada itu, di pasar ikan kampung kami, Selamot sibuk mencabuti bulu ayam. Sejak pagi ia berceloteh tentang desas-desus yang ia dengar dari Satam, tukang dorong kereta jeriken minyak tanah, bahwa di Jakarta ada perempuan yang berani mencalonkan diri menjadi presiden.
“Merinding bulu tengkukku mendengarnya. Perempuan ingin menjadi presiden?
Mungkinkah itu? Hebat bukan buatan, Chip!”
Orang yang dipanggil Selamot sebagai Chip, bernama asli Syahruddin bin Salmun. Jika orang lain marah dijuluki, Syahruddin malah meminta dengan sangat agar setiap orang
memanggilnya Chip. Senang digelari yang tidak-tidak adalah sakit gila nomor 17.

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.