Baca Novel Online

Cinta Di Dalam Gelas

Mozaik 37

Ex-Player

MINGGU pagi yang menyenangkan. Perayaan hari kemerdekaan 17 Agustus semar ak. Perahu-perahu nelayan di dermaga berwarna-warni karena di haluannya di pancang tiang kecil dan di tiang itu berkibar bendera merah putih, yang juga kecil, dari kertas kajang. Sesama mereka—bendera-bendera kecil itu—seakan saling melambai dan bercakap-cakap. Toko A Fung, pas di depan warung kopi Paman. Punya tiang bendera yang tinggi. Meskipun kepala kampung Ketua Karmun menyarankan agar bendera dipasang mulai 10 Agustus, A Fung sudah menaikkan bendera sejak 1 Agustus. Paman, tak mau kalah. Tahun ini ia memasang tiang bendera bambu betong yang lebih tinggi dari tiang bendera A Fung. Benderanya juga ia kerek sejak tanggal 1, tapi bulan Juli. Setiap tahun, Paman dan A Fung selalu bersaing tinggi-tinggian tiang bendera dan dulu-duluan mengerek merak putih.

Warung kopi baru saja buka. Paman duduk di kursi malasnya sambil membaca buku Neraka Jahanam. Jika Paman membaca buku itu, satu firasat selalu menusukku, ia pasti akan marah. Meskipun pandangan itu tak selalu benar.

Faktanya, Paman dapat marah sembarang waktu tanpa alasan apa pun. Jika matahari menerpa wajahnya lalu ia bersin dan lupa memegang selangkangnya, hal itu lebih dari cukup baginya untuk mendamprat kami sepanjang hari.

Angin pagi bertiup semilir. Burung-burung dara menggerung-gerung mesra. Warga Tionghoa membuka deretan papan penutup tokonya sambil menyapa orang-orang yang lewat. Pasar masih sepi dan lambat, lalu pecahlah kedamaian itu. Paman bangkit dari tempat duduknya, langsung marah dengan tingkat apokaliptik, persis buku yang tadi di bacanya.

“Siapa yang berhak dimarahi?”

Kami, jongosnya, serentak menunjukkan tangan tinggi-tinggi.

“Siapa yang berhak memarahi?”

Kami menunjuknya dan ia langsung ke pokok omelan.

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: August 26, 2013 13:51

    nurafiah

    Novel yg sarat pngalaman n plajaran berharga..tp kpn bercerita ttg kerjaan ikal sekarang n kisah khidupan pribadix...
  • Posted: December 11, 2013 05:21

    ademilce antibe

    bagaimana sikap pengarang dari pendekatan feminisme tentang novel ini?
  • Posted: December 14, 2016 00:01

    Sapaya

    saya belum baca :)
  • Posted: February 8, 2018 05:13

    alpina panjaitan

    trima kasih atas inspirasinya,, bagi mereka yang terbiasa hidup penuh perjuangan akan membakar api semangat untuk berjuang ,,,dan tak ada yang mustahil jika kita mau bersungguh sungguh untuk mencapai nya, dengan tekat yang kuat... yes. semangat.
  • Posted: July 31, 2018 03:48

    Mufasa Al Ayyubi

    Ngga rela pas bacanya tamat... Rasanya ingin terjebak dalam dunia padang bulan selamanya..!!! T_T

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.