Baca Novel Online

 

Ayat Ayat Cinta – Habiburrahman El Shirazy

“Ini kado sederhana dari aku dan Maria. Maaf tidak bisa memberi yang mewah-mewah maklum kami belum punya penghasilan,” kata Yousef menyerahkan kado kecil yang dibungkus manis.

Maria lebih banyak menunduk. Sepertinya ia lesu sekali. Kami berbincang sambil menikmati karikade hangat. Aku jelaskan pada Yousef rencanaku membeli mobil. Dia sangat senang mendengarnya. Dia bertanya kriterianya. Kujawab model jeep, tangan kedua, masih bagus dan normal semua. Dia berjanji paling lambat besok sore dia akan menghubungi.

Hanya setengah jam mereka berada di rumah kami. Aku minta tolong pada Yousef menjelaskan pada Rudi dan teman-temannya route rumah kami. Sebab sejak acara walimah itu aku belum berkomunikasi dengan mereka lagi. Dan itu atas permintaan mereka. “Sebelum satu minggu tidak boleh menghubungi Hadayek Helwan. Pengantin baru satu minggu penuh harus tenang,” kata mereka. Akhirnya malah kebablasan, dan mereka terlupakan.

Begitu Yousef dan Maria pulang aku langsung membuka kadonya.

“Kurang ajar, Yousef dan Maria itu!” umpatku.

“Apa sih isinya? Kenapa sampai mengumpat segala?” heran Aisha mendengar aku mengumpat. Ia melihat isi kado. Botol berisi serbuk.

“Serbuk apa ini, Fahri?” tanya Aisha. Aku ragu untuk menjelaskannya. Tapi Aisha terus mendesak.

“Serbuk Dhab Mashri,” jawabku.

“Apa itu Dhab Mashri?” kejarnya. Aduh bagaimana ini.

Terpaksa aku jelaskan juga. Dhab Masri adalah kadal Mesir, dan khasiatnya untuk obat kuat yang—kata orang-orang yang pernah mencobanya— lebih dahsyat dari Viagra, telah digunakan oleh para raja dan pangeran Mesir kuno. Mendengar penjelasanku Aisha salah tingkah, pipi merona merah, lalu tersenyum indah sekali.

* * *

Atas bantuan Yousef, kami berhasil membeli Nissan Terrano hitam metalik yang masih baru dengan harga sangat miring. Baru dipakai pemiliknya setengah tahun. Aisha senang sekali. Hari itu juga kami berdua berjalan-jalan mengelilingi kota Cairo. Tentu saja aku tidak bisa menyetir. Yang menyetir Aisha. Ia juga punya SIM Internasional. Aku jadi guidenya. Tujuh tahun di Kairo aku sudah hafal seluk beluk kota Cairo. Acara jalan-jalan pun lancar dan mengasyikkan.

Malam sebelum keberangkatan ke Alexandria, Mishbah datang bersama Mas Khalid. Mereka memberitahukan dua hari lagi Pelatihan Ekonomi Islam akan dilaksanakan selama satu minggu di Wisma Nusantara. Aku kira pelatihan itu sudah selesai ternyata diundur. Aku diminta menjadi salah satu moderator sekaligus pendamping dosen-dosen yang semuanya dari Mesir. Aku tidak bisa memutuskan sendiri. Aku harus bermusyawarah dengan Aisha. “Tidak apa-apa, penuhi saja permintaan mereka. Kita tunda berangkatnya setelah pelatihan saja. Aku juga ingin tahu konsep ekonomi Islam itu seperti apa.” Jawab Aisha.

Selama satu minggu setiap hari kami ikut pelatihan. Dan sudah tentu, seperti yang aku prediksi, mahasiswa Indonesia geger melihat aku datang dan pergi dengan membawa mobil, disopiri oleh seorang isteri bercadar. Mana ada mahasiswa Indonesia memakai mobil? Kecuali beberapa gelintir dan bisa dihitung dengan jari.

Terobosan, bulletin mahasiswa Indonesia di Cairo paling vokal, kembali usil. Tanpa sepengetahuanku mereka berusaha mewawancarai Aisha mengenai proses pernikahan kami. Mereka sungguh kreatif. Untung saja Aisha isteri yang baik, ia tidak mau berkomentar sama sekali, dan menyuruh kru Terobosan langsung mewawancaraiku. Kepada mereka aku kisahkan prosesnya yang sungguh sangat sederhana.

Dua hari setelah itu Terobosan terbit. Segala keterangan yang aku berikan tertulis jelas. Yang membuatku geli adalah tanggapan-tanggapan dari beberapa kalangan aktifis yang pro dan kontra. Yang memandang positif dan negatif penikahan kami. Yang paling menggelitik hatiku dan justru paling kusukai adalah komentar seorang mahasiswi aktifis gender:

“Aku yakin si Aisha, isteri Fahri dari Turki itu pasti jelek. Kalau cantik mana mungkin dia mau. Apalagi katanya dia itu kaya, punya flat mewah di pinggir Nil segala. Yakin deh pasti wajahnya jelek. Dan kenapa Fahri tetap mau dengan gadis jelek? Karena Fahri mengejar kekayaannya. Jadi meskipun isterinya jelek dia mau saja, yang penting kaya. Dan untuk menutupi jeleknya makanya Fahri menyuruhnya memakai cadar dengan dalil agama.”

Aku suka sekali membaca komentar itu. Kalau mereka tahu kecantikan Aisha semakin geger suasananya. Biarlah aku seorang yang tahu kecantikan Aisha. Tapi ada komentar singkat yang membuat hatiku merasa tidak enak. Komentar dari Nurul sebagai Ketua Wihdah:

“Pernikahan Fahri (Indonesia) dengan Aisha (Turki berdarah Palestina) menunjukkan universalitas Islam. Aku tahu siapa Aisha. Sebelum dia menikah dengan Fahri dia pernah banyak bertanya padaku tentang budaya Indonesia, khususnya masyarakat Jawa. Selamat buat Fahri yang berhasil menyunting muslimah Turki yang shalehah dan jelita.”

Nurul ternyata juga ikut pelatihan.

Dalam satu kesempatan, saat pulang, aku dan Aisha bertemu dengannya di gerbang Wisma. Aku tidak menyapanya dan dia juga tidak menyapaku. Namun Nurul bisa berbincang-bincang santai dengan Aisha seolah tidak pernah terjadi apa-apa. Hatiku lega. Semoga dia telah menemukan jalan keluar atas masalahnya. Sebelum berpisah Nurul memberikan selembar surat pada Aisha. Di mobil Aisha menyerahkan sepucuk surat itu padaku sambil bergumam, “Katanya ini pesan dari seseorang untukmu dan minta di baca jika sudah sampai di rumah.”

Sampai di rumah langsung aku baca surat itu.

Untuk Kak Fahri Yang sedang berbahagia Bersama isterinya

Assalamu’alaikum wr. wb.

Kutulis surat ini dengan lelehan air mataku yang tiada berhenti dari detik ke detik. Kutulis surat ini kala hati tiada lagi menahan nestapa yang menderadera perihnya luar biasa. Kak Fahri, aku ini perempuan paling bodoh dan paling malang di dunia. Bahwa mengandalkan orang lain sungguh tindakan paling bodoh. Dan aku harus menelan kepahitan dan kegetiran tiada tara atas kebodohanku itu. Kini aku didera penyesalan tiada habisnya. Semestinya aku katakan sendiri perasaanku padamu. Dan apakah yang kini bisa kulakukan kecuali menangisi kebodohanku sendiri. Aku berusaha membuang rasa cintaku padamu jauh-jauh. Tapi sudah terlambat. Semestinya sejak semula aku bersikap tegas, mencintaimu dan berterus terang lalu menikah atau tidak sama sekali. Aku mencintaimu diam-diam selama berbulan-bulan, memeramnya dalam diri hingga cinta itu mendarahdaging tanpa aku berani berterus terang. Dan ketika kau tahu apa yang kurasa semuanya telah terlambat.

Kak Fahri,

Kini perempuan bodoh ini sedang berada dalam jurang penderitaannya paling dalam. Dan jika ia tidak berterus terang maka ia akan menderita lebih berat lagi. Perempuan bodoh ini ternyata tiada bisa membuang rasa cinta itu. Membuangnya sama saja menarik seluruh jaringan sel dalam tubuhnya. Ia akan binasa. Saat ini, Kak Fahri mungkin sedang dalam saat-saat paling bahagia, namun perempuan bodoh ini berada dalam saat-saat paling menderita.

Kak Fahri,

Apakah tidak ada jalan bagi perempuan bodoh ini untuk mendapatkan cintanya? Untuk keluar dari keperihan dan kepiluan hatinya. Bukankah ajaran agama kita adalah ajaran penuh rahmah dan kasih sayang. Kak Fahri adalah orang shalih dan isteri Kak Fahri yaitu Aisha adalah juga orang yang shalihah. Bagi orang shalih semua yang tidak melanggar syariah adalah mudah.

Categories:   Romantis

Comments

  • Posted: November 11, 2015 13:55

    jaka ferdy

    is very good
  • Posted: March 3, 2016 02:42

    fida kurnia

    bagus sekali.....
    • Posted: March 7, 2016 08:26

      fida kurnia

      yang bayak dong novel nya
  • Posted: March 16, 2016 03:02

    nizar al fahmi

    siah... begus apa ? deggik la tak kenneng beca
  • Posted: March 21, 2016 17:48

    mokhamad sidik

    asik bnget critanya!!!
  • Posted: May 1, 2016 11:37

    Mughni Nurillah

    Ya Allah indahnya bisa baca novel islami ini. Novel yang bener2 bermanfaat. Novel islami seperti ini yang harusnya banyak di toko2 buku atau perpustakaan
  • Posted: October 22, 2016 17:49

    Banjar sakti

    Novel karangan habiburrahman alsirazy yang lain ada gak gan. Seru banget..
  • Posted: October 24, 2016 15:51

    A

    bagus
  • Posted: March 6, 2017 13:02

    rahmat

    ini akan menjadi motifasi bagi yang membaja saya merasakan betapa indahnya novel ini
  • Posted: August 11, 2017 07:25

    IfaMunawar

    Subhanalloh,Subhanalloh. Saya seperti merasakan nuansa yg ada didalam Novel ini, sungguh novel penggugah jiwa untuk saya.
  • Posted: August 21, 2017 23:56

    Hilman

    Alhamdulillah bisa baca novel ini secara online
  • Posted: October 8, 2017 02:45

    asmawi

    alhamdulillah bisa membaca novel ayat-ayat cinta menggantikan kerinduanku dengan filmnya terdahulu
  • Posted: November 4, 2017 17:33

    agil reno

    Keren banget ceritanya

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.